Beauty Diary by Rahma

#Diary 11 Bulan Wisuda : Dari Apa jadi Apa?

| on
November 04, 2016
Selamat pagi, ladies...!

Sudah mau tutup tahun lagi yah. Dua bulan lagi 2016 akan habis. Gimana nih ladies, goal-goal di tahun 2016 sudah tercapaikah? kalau aku sih... ehem.. cuma satu goal aja yang belum tercapai. Apakah itu? lawan kata dari "single". yah, tau dong. hehehe sudah lah status jangan dibahas tapi perlu dirubah. 

Ngomongin "akhir tahun" atau "tahun baru", aku selalu aja merasa sedih. loh kenapa sedih? karena mau tidak-mau harus instropeksi, menilai apa yang sudah dicapai di tahun 2016 ini. Nyatanya, dari segi manapun, gak ada perubahan drastis yang terjadi. Hidup ini masih... ya begini-begini aja. Melewati masa nganggur, masa awal jadi blogger, masa ngelamar kerja dan akhirnya kerja. Mainstream kan?

diary rahma
Urusan "ikhtiar mencari jodoh", paling mentok juga "stalking". Gak berani nyapa ataupun ngeadd/follow socmed-nya. Selalu bilang mau nyari ehh tapi gak ada niat lebih untuk bener-bener mencari. Mungkin, aku belum siap aja ya. Urusan ini mah, emang lebih banyak berdoa daripada berusaha. Jadi, wajar aja sih kalau gak ada peningkatan ataupun perubahan status.

Memang agak kepagian ngebahas yang kayak gini. Biasanya kan di bulan Desember gitu ya, bulan penghabisan, orang-orang flashbak tentang hal-hal yang sudah dialaminya ataupun share tentang perubahan-perubahan dalam satu tahun ini. Tapi aku udah gatal ingin share, 11 bulan ini aku udah berubah seperti apa? 11 bulan sejak lulus kuliah, aku udah dimana? dan jadi apa? yang jelas masih tetep jadi manusia lah. Walaupun terkesan datar-datar aja, tapi adalah sedikit perubahan di 2016 ini (yang sebenernya enggak penting untuk dibaca).

1. From 43 to 49

Judulnya angka-angka begitu, ladies bisa tebak gak... perubahan apakah itu? iya.. itu perubahan berat badan xD. Habis ini penting banget! aku termasuk orang yang bisa dikatakan stabil dalam urusan fisik. tinggi badan enggak pernah berubah sejak masa SMP dulu, masih tetap diangka 143 cm. Udah minum susu tinggi kalsium dan berbagai suplemen, gak ada perubahan sama sekali. Tingginya segitu aja. kayaknya emang aku tumbuh ke samping bukan ke atas ya. Kalau berat badan memang berubah tapi stabil. Keluar SMP di angka 36-38Kg, keluar SMA hingga kemarin wisuda desember 2015 ada di angka 43kg. Mau sebanyak apapun aku makan, berat badan gak pernah jauh di angka 43.

Awal cerita, tiga bulan setelah wisuda di saat masa nganggur, paman bibi mulai berkicau. Udah cukup ngenes dengan pertanyaan "nikah" dan "kerja" sekarang ditambah lagi "kok gendutan". Bukanya waktu aku masih sekolah mereka suka bilang "kok kurus?", sekarang udah gede begini dibilang gendut. Maunya apa sih orang-orang. Awalnya gak nyadar badan ini melebar. Nyadar tuh pas pakai celana jeans yang ukuranya dilebihin satu nomor. Dari yang super longgar celana ini berubah jadi kekecilan. ihh apa ini restletingnya aja susah untuk dinaikin! kancing pinggangnya pun senasib dengan kisah cintaku gak bisa disatuin. Dari sana mulai deh panik. Oh my gosh why?

Kaget? iya kaget. Dalam kurun tiga bulan nganggur, berat badan udah naik 5-6 kilo. Sedangkan, lima tahun aku kuliah, badan gak pernah seberat ini. Ini akibat dari gak ada kerjaan dan gak ada pikiran. gak ada pikiran maksudnya gila begitu? xD maksudnya, di masa nganggur itu aku gak ngapa-ngapain, cuma nulis diary dan beres-beres rumah aja. Berasa kayak pembantu. Bagun pagi, browsing sampai jam 9 pagi, sarapan, cuci piring, cuci baju, ngepel dan beres-beres kamar, makanya tiap hari bakso dan bakso. Udah makan bakso, aku makan nasi lagi sama mie instant, trus ngemilnya roti+susu. Parah. Kira-kira itu aktifitas selama aku nganggur. Aktifitas yang hampir TIDAK PERNAH dilakukan ketika masa bersekolah. Pantaslah badan melar gak karuan begini.

Sudah beberapa kali berencana diet tapi gagal terus. Tiap diet selalu aja dikirim makanan yang super lezat, martabak manis, martabak asin, steak, gorengan. Banyaklah godaanya. Akhirnya aku pasrahkan urusan berat badan dan jodohku pada Yang Maha Kuasa. diriku ini hanya bisa berusaha untuk makan cukup. Tapi aku optimis, bulan ini berat badan akan turun soalnya aku tahan nafsu makan. Biasanya makan tiga kali sehari dua alas piring, sekarang dua kali sehari cuma satu alas aja hehehe makananya sayuran semua lagi. Rahma hebat, rahma pasti bisa !

Kalau pada akhirnya, berat badan gak kunjung mengecil terpaksa harus beli baju ini mah. Hal yang paling gak aku suka. Pilih baju di toko dan dilihatin sama pelayan tokonya. Udah gitu tiap ada baju yang bagus dompet aku langsung nangis. ya udah deng. ntar belanja online aja, biar gak lirik-lirikan sama shop assistant-nya. Biarlah sekarang nabung dulu, kan nanti di akhir tahun akan ada banyak diskon di olshop hahahaha naik badan tepat pada waktunya nih. New me, new dresses...
zalora fashion destination

2. From blogspot to .com

Sudah ketebak dong, ladies, ini urusan apa. Yups, urusan blogging. Di masa-masa ngaggur itu aku putuskan untuk jadi blogger. Tapi masih gak pede ini dengan status blogger. Soalnya ya blognya masih biasa-biasa aja. Enggak ada yang wow atapun menghasilkan apa-apa. Menghasilkan sih tapi masih sedikit. Bikin blognya sendiri udah lamaaaaa banget. Udah ganti domain dan ngehapus postingan entah berapa kali karena bosen. Ini gara-gara gak ada tujuan dan keseriusan, jadi ngeblog nya pun gak enjoy dan terkesan asal-asalan. Curhat aja yang di posting. Gak ada info menarik untuk dibaca. So, aku putuskan untuk ngambil satu tema utama di blog. 

Gara-gara lihat beauty blogs, thema blog dan fotonya lucu-lucu, langsung aku pilih tema Beauty. Padahal aslinya, aku anti make-up dan gak bisa dandan. Cuma, lama-lama karena sering lihat beauty blogger and vlog, aku jadi tertarik untuk belajar dandan. Tiap bulan pasti beli at least satu lipstick. Tiap mau keluar mesti pakai bedak dan lipstik. Mulai menornya kelihatan deh. Awal di masa-masa menor, Bapak bener-bener bengong "ini anakku kerasukan jin apa"- kayaknya itu yang dia pikirin. Habis aku jarang banget pakai bedak apa lagi lipstick. paling juga pakai moisturizer. Entah kapan ya, mulai beli-beli kosmetik begitu. sekitar tahun 2014-2015-an mungkin, pas waktu nyusun skripsi. Aneh ya, lagi nyusun skripsi yang dibeli malah kosmetik bukanya buku penelitian gitu. hahaha dasar mahasiswi kacau. 



Awal-awal tahun 2016 ini, aku mulai posting beberapa artikel beauty review. Satu per satu kosmetik di box aku review. Wow, terkejut banget pas lihat overview blognya. dari yang 300 per hari jadi 1500an per hari. Kalau begini, perlu diseriusin! aku ubah domainya dari blogspot ke .com. And taraaaaaaa... bulan Mei 2016 lahirlah blog Rahma E-diary. Dan ngeblog itu jadi sesuatu yang sangat amat menyenangkan walaupun belum menghasilkan. 

3. From office to classroom

Berapa bulankah aku nganggur? sekitar 9 bulan. Tepat di bulan ulang tahun, aku dapat kerja yang awalnya enggak ku suka. MENGAJAR. Padahal basic pendidikanku emang akan menjadi pengajar, tapi gak terlalu suka sama aktifitas itu. Hampir tiap bulan disuruh untuk melamar ataupun ikut mengajar di sekolah-sekolah terdekat, yang nawarin lowongan ngajar pun ada, cuma semua aku tolak. Trus Rahma mau kerja apa atuh? Inginya ya kerja di kantor-kantor gitu ya. Bagian administrasi, di bank mungkin. Namun, aku sama kantor itu senasib dengan kisah cintaku, enggak jodoh. Soalnya rata-rata ya, di tempat-tempat yang aku mau, mereka mensyaratkan tinggi badan minimal untuk pelamarnya. Jleb,, sakit. Tinggi cuma 143 cm, laku jadi apa sih? 

Ya sudah, mungkin kerjaan yang cocok untukku ya jadi ibu rumah tangga atau jadi pengajar. Berhubung kalau jadi ibu RT aku belum mampu, dipilihlah opsi mengajar. Di akhir bulan Agustus itu , 9 bulanan diriku menganggur, aku udah ingin kerja sih, niat ngajar juga, tapi enggak mau di sekolahan karena muridnya kebanyakan. Ngurus keponakan aja kesusahan apalagi ngurus anak orang, banyakan lagi. Dan ketika orang tua nyindir penghasilan ada rasa sakit hati gitu ya, so akhirnya aku bilang "ok, apapun kerjaanya, kalau ada yang nawarin akan langsung ku terima". Akhirnya awal bulan September seseorang menawarkan lowongan kerja di tempat kursus. Dia nawarinya lewat WA. Pesanya hampir gak kebaca karena aku dulu fakir kuota. Kebacanya baru tengah malam.

Malam itu, tiba-tiba aja mimpi gak jelas masalah kerjaan. Trus aku terbangun, aslinya sih kayak dibangunin *agak horor emang*. Lihat jam masih jam 23.30an. Masih lama ke subuh, tidur lagi ah. Guling kanan guling kiri, masih gak bisa tidur sampai lewat tengah malam. Ya sudah, internetan aja, kan aku pakai paket midnight... biar murah :v ketika aku nyalain internet connectionya, langsung deh pesan dari WA datang berbondong-bondong dan salah satunya nawarin lowongan ngajar di tempat kursus. Ko agak berhubungan sama mimpi aku ya, sama-sama tentang kerja. Momenya juga pas 2 mingguan lagi aku ulang tahun, tambah tua.

Gak pikir panjang, aku balas, "iya aku mau" trus solat malam. Semoga aja jalan yang ku pilih ini benar. Hari-hari berikutnya, bikin lamaran dan interview. Finally, aku jadi tutor, MENGAJAR. Kantor sekarang berubah jadi kelas. ckckckck. Awal-awal kerja ya canggung begitu deh.

Walaupun bekerja di bidang yang kurang disukai, tetap harus bersyukur. Dijalani dulu aja sebagai bekal pengalaman. Kedepanya kalau ada jalan lagi aku mau jadi IRT aja. Idiiiiiiiih kelihatan malasnya ini anak. Eh, enggak deh hehehe kalau ada kesempatan aku mau lanjut S2. Insyaallah. mudah-mudahan bisa. Kenyataanya, ilmu S1 itu masih sekedar cukup, aku masih haus akan ilmu dan kasih sayang. Gaji kerja sekarangpun 90% ditabung untuk bekal nanti... bekal kuliah sama nikah. 

Udah dulu ahhh... Untuk kalian yang sudah baca "Terima kasih banyak". Yang sudah komentar "Terima kasih banyak dan aku kunjung balik". Semoga goal-goal di tahun 2016 ini bisa tercapai semua dan bisa berubah jadi pribadi yang lebih baik. See you :D

Facebook | Instagram | Twitter
Follow this blog via GFC
Thank you ^^
XOXO
4 comments on "#Diary 11 Bulan Wisuda : Dari Apa jadi Apa?"
  1. wah ceritanya seru,,,
    mulai dari berat badan sampai ngajar kursus,,,semoga makin sukses mba

    ReplyDelete
  2. Aku baca sampai selesai, ya ampuun miriiip sama aku. Cuma beda berat badan aja XD
    Sampai skg berat badan ku susah beranjak dari 38 *kayakuranggizi* *hiks*

    Inget masa-masa nyusun skripsi, yang dibeli bukan buku, tapi kosmetik hahahaha XD

    www.vidazenitha.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. syukuri berat yang ada, sesuaikan dengan tinggi badan aja sih xD thans for visiting... :D

      Delete

Sedang terkena spam, jadi komentarnya dimoderasi ya. Tinggalkan link blog di name/url (bukan link artikel). Link hidup di kolom komentar langsung dihapus :)

Custom Post Signature